Detail Article
Campuran Obat Antihipertensi dan NSAID Meningkatkan Risiko Terjadinya Gagal Ginjal Akut
dr. Kupiya
Mei 17
Share this article
78b7c5b91a8234e202e2576af16ba86c.jpg
Updated 17/Mei/2022 .

Penggunaan bersama diuretik, penghambat sistem renin-angiotensin (RAS), dan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) secara signifikan meningkatkan risiko cedera ginjal akut (AKI). Fenomena ini dikenal sebagai "triple whammy". Hal ini berdasarkan studi baru-baru ini yang telah dipublikasikan dalam Jurnal Mathematical Biosciences bulan Mei 2022.


Diuretik dan penghambat RAS, seperti penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE) atau penghambat reseptor angiotensin, sering diresepkan bersama-sama untuk pengobatan hipertensi, sedangkan beberapa NSAID, seperti ibuprofen, tersedia tanpa resep. Dengan demikian, pengobatan bersamaan dengan ketiga obat adalah umum.


Dalam studi sebelumnya, terapi tiga kali lipat dengan diuretik, inhibitor RAS, dan NSAID dikaitkan dengan peningkatan risiko AKI sebesar 31%, relatif terhadap terapi diuretik dan inhibitor RAS saja.


Tujuan dari penelitian ini adalah untuk lebih memahami mekanisme yang mendasari perkembangan triple whammy AKI dan untuk mengidentifikasi faktor fisiologis yang dapat meningkatkan kerentanan individu. Untuk mencapai tujuan ini, kami menggunakan model komputasi spesifik jenis kelamin dari regulasi tekanan darah jangka panjang. Model ini mencakup variabel yang menggambarkan jantung dan sirkulasi, fungsi ginjal, reabsorpsi natrium dan air di nefron dan RAS dan diparameterisasi secara terpisah untuk pria dan wanita. Hipertensi dimodelkan sebagai aktivitas saraf simpatis ginjal yang terlalu aktif. Model simulasi menunjukkan bahwa asupan air yang rendah, respons miogenik, dan sensitivitas obat dapat mempengaruhi pasien dengan hipertensi untuk mengembangkan "triple whammy-induced AKI".


Pengobatan dengan tiga macam obat yang melibatkan inhibitor ACE, furosemide, dan NSAID menghasilkan tingkat tekanan darah yang serupa dengan perawatan ganda dengan ACEI dan furosemide. Selain itu, model hipertensi pria dan wanita bertindak serupa di sebagian besar situasi, kecuali untuk pengobatan ganda ACE inhibitor dan NSAID.



Gambar: Ilustrasi (sumber:by katemangostar - www.freepik.com)

Referensi:

Leete J, Wang C, López-Hernández FJ, Layton AT. Determining risk factors for triple whammy acute kidney injury [Internet]. 2022 May [cited 2022 May 13]. Available from: https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S0025556422000232

Share this article
Related Articles
Efikasi dan Keamanan Asam Traneksamat pada Operasi Non-jantung
dr. Hastuti Erdianti | 23 Jun 2022
Fondaparinux Sebagai Profilaksis VTE Pascaoperasi Tulang Belakang Lumbal
dr. Martinova Sari Panggabean | 19 Mei 2022
Antioksidan, Strategi Baru Pencegahan Hipertensi Melalui Terapi Pemrograman
dr. Martinova Sari Panggabean | 28 Apr 2022
ARB vs ACEI, Efektivitas Sebanding dengan Risiko Efek Samping Lebih Rendah
dr. Lyon Clement | 14 Apr 2022
Efektivitas ω-3 Krill Oil pada Pasien dengan Hipertrigliserida Berat
dr. Della Sulamita | 06 Apr 2022
Ranolazine Menurunkan ALT dan AST pada Pasien PJK dengan NAFLD
dr. Lyon Clement | 31 Mar 2022
Pemberian Enoxaparin dalam Mencegah VTE pada Pasien Perdarahan Intraserebral, Profilaksis Onset Cepat atau Lambat?
dr. Martinova Sari Panggabean | 15 Mar 2022
Suplementasi Mikronutrien Berpotensi Meningkatkan Fungsi Mitokondria pada Pasien Gagal Jantung
dr. Martinova Sari Panggabean | 10 Mar 2022
Ticagrelor dan Clopidogrel untuk Percutaneous Coronary Intervention (PCI) Elektif, Ini Perbandingannya
dr. Lyon Clement | 16 Feb 2022
Polusi Udara dan Kebisingan Tidak Menguntungkan untuk Kesehatan Jantung dan Pembuluh Darah
dr. Kupiya | 26 Okt 2021