Detail Article
Seperti Apa Profil Klinis Pasien Terinfeksi Coronavirus Wuhan (2019 - nCoV)?
dr. Kupiya Timbul Wahyudi
Jan 30
Share this article
img-Batuk1.jpg
Updated 22/Mei/2020 .

Pada bulan Desember 2019, serangkaian kasus pneumonia penyebab yang tidak diketahui muncul di Wuhan, Hubei, Cina, dengan tampilan klinis sangat menyerupai virus pneumonia. Menurut studi menunjukkan bahwa infeksi 2019-nCoV 

Pada bulan Desember 2019, serangkaian kasus pneumonia penyebab yang tidak diketahui muncul di Wuhan, Hubei, Cina, dengan tampilan klinis sangat menyerupai virus pneumonia. Menurut studi menunjukkan bahwa infeksi 2019-nCoV menyebabkan kelompok penyakit pernapasan yang parah mirip dengan coronavirus sindrom pernapasan akut yang parah dan dikaitkan dengan masuknya ke ICU dan mortalitas yang tinggi. Studi yang dilakukan Prof. Chaolin Huang, dari Jin Yin-tan Hospital, Wuhan, China, dan kolega yang hasilnya telah dipublikasikan dalam jurnal Lancet Januari  2020 ini.

Dalam studinya, peneliti melibatkan semua pasien terduga 2019-nCoV yang dirawat di rumah sakit yang ditunjuk di Wuhan. Secara prospektif mengumpulkan dan menganalisis data pada pasien terinfeksi 2019-nCoV yang dikonfirmasi oleh laboratorium dengan RT-PCR real-time dan sequencing generasi terbaru. Data diperoleh dengan formulir pengumpulan data standar yang dibagikan oleh "the International Severe Acute Respiratory and Emerging Infection Consortium" dari catatan medis elektronik. Para peneliti juga secara langsung berkomunikasi dengan pasien atau keluarga mereka untuk memastikan data epidemiologis dan gejala. Hasil juga dibandingkan antara pasien yang telah dirawat di unit perawatan intensif (ICU) dan mereka yang tidak

Temuan pada 2 Januari 2020, 41 pasien dirawat di rumah sakit telah diidentifikasi terinfeksi 2019-nCoV yang dikonfirmasi oleh laboratorium. Sebagian besar pasien yang terinfeksi adalah laki-laki (30 [73%] dari 41); kurang dari setengahnya memiliki penyakit yang mendasarinya (13 [32%]), termasuk diabetes (delapan [20%]), hipertensi (enam [15%]), dan penyakit kardiovaskuler (enam [15%]). Usia rata-rata adalah 49.0 tahun (IQR 41.0–58.0). 27 (66%) dari 41 pasien telah terpapar ke pasar makanan laut Huanan. 

Satu kluster keluarga ditemukan. Gejala umum pada awal penyakit adalah demam (40 [98%] dari 41 pasien), batuk (31 [76%]), dan mialgia atau kelelahan (18 [44%]); gejala yang relatif jarang adalah produksi dahak (11 [28%] dari 39), sakit kepala (tiga [8%] dari 38), hemoptisis (dua [5%] dari 39), dan diare (satu [3%] dari 38). Sesak napas terjadi pada 22 (55%) dari 40 pasien (waktu rata-rata dari onset penyakit menjadi sesak napas 8.0 hari [IQR 5.0–13.0]). 26 (63%) dari 41 pasien menderita limfopenia. Semua 41 pasien memiliki pneumonia dengan temuan abnormal pada CT dada. 

Komplikasi termasuk sindrom gangguan pernapasan akut (12 [29%]), RNAaemia (enam [15%]), cedera jantung akut (lima [12%]), dan infeksi sekunder (empat [10%]). 13 (32%) pasien dirawat di ICU dan enam (15%) meninggal. Dibandingkan dengan pasien non-ICU, pasien ICU memiliki kadar IL2, IL7, IL10, GSCF, IP10, MCP1, MIP1A, dan TNFa plasma yang lebih tinggi.

 

 

Silahkan baca juga: Glisodin, antioksidan dan penunjang sistem kekebalan tubuh

 

Image: Ilustrasi (sumber: https://www.onhealth.com/)
Referensi: Chaolin Huang, Yeming Wang, Xingwang Li, Lili Ren, Jianping Zhao, Yi Hu, Li Zhang, Guohui Fan, Jiuyang Xu, Xiaoying Gu, Zhenshun Cheng, Ting Yu, Jiaan Xia, Yuan Wei, Wenjuan Wu, Xuelei Xie, Wen Yin, Hui Li, Min Liu, Yan Xiao, Hong Gao, Li Guo, Jungang Xie, Guangfa Wang, Rongmeng Jiang, Zhancheng Gao, Qi Jin, Jianwei Wang, Bin Cao. Clinical features of patients infected with 2019 novel coronavirus in Wuhan, China. The Lancet 2020; Jan; Published online January 24, 2020 https://doi.org/10.1016/S0140-6736(20)30183-5

Share this article
Related Articles
Mengenal Varian Omicron (2)
dr. Kupiya | 03 Des 2021
Mengenal Varian Omicron (1)
dr. Kupiya | 01 Des 2021
COVID-19, Varian Omicron Masuk Kategori "Variant of Concern"
dr. Kupiya | 30 Nov 2021
Fraksi Trombosit Muda Dapat Sebagai Penanda Perkembangan Demam Berdarah
dr. Kupiya | 26 Nov 2021
Anosmia Pada Covid-19, Bagaimana Mekanismenya?
dr. Kupiya | 24 Nov 2021
Calcitriol Meningkatkan Oksigenasi Pasien Covid-19 yang Dirawat di Rumah Sakit
dr. Esther Kristiningrum | 02 Des 2021
Suplementasi Zinc Menurunkan Penanda Inflamasi dan Stres Oksidatif
Dr. Della Sulamita Mahendro | 25 Nov 2021
Klonidin Epidural Memperpanjang Efek Anestesi Lokal
dr. Laurencia Ardi | 29 Nov 2021
Suplemen Multivitamin Membantu Memperlambat Penurunan Kognitif
dr. Esther Kristiningrum | 23 Nov 2021
Citicoline Meningkatkan Fungsi Memori pada Lanjut Usia Sehat
dr. Yohanes Jonathan | 22 Nov 2021