Detail Article
Pola Tidur Sehat, Penyakit Jantung Menghilang
Jane Cherub
Jan 02
Share this article
img-ADHDandSleep1.jpg
Updated 22/May/2020 .

Pola tidur yang sehat berkaitan dengan penurunan sepertiga risiko penyakit jantung dan stroke, bahkan di antara populasi dengan risiko genetik (keturunan) tinggi; temuan sebuah studi yang baru dupublikasi bulan Desember 2019 ini. 

Pola tidur yang sehat berkaitan dengan penurunan sepertiga risiko penyakit jantung dan stroke, bahkan di antara populasi dengan risiko genetik (keturunan) tinggi; temuan sebuah studi yang baru dipublikasi bulan Desember 2019 ini. Studi yang dilakukan oleh Fan M dan kolega dengan median follow-up selama 8,5 tahun terdapat 7.280 kejadian penyakit jantung dan stroke yang tercatat.

Dari studi tersebut menunjukkan bahwa pada individu-individu yang memiliki skor 5 dari 5 untuk kebiasaan tidur sehat (chronotype dini, durasi tidur 7-8 jam per hari, tidak pernah atau jarang menglamai insomnia, tidak mendengkur, dan tidak sering mengantuk berlebihan di siang hari) memiliki 35% risiko lebih rendah untuk insidens penyakit kardiovaskular (cardiovascular diseases/ CVD), 34% risiko lebih rendah untuk penyakit jantung koroner (coronary heart disease/ CHD), dan 34% risiko lebih rendah untuk stroke, dibandingkan dengan mereka yang dilaporkan memiliki ≤1 kebiasaan-kebiasaan tidur sehat tersebut. Hazard ratio (95% CI) yang telah disesuaikan multivariabel untuk penyakit-penyakit kardiovaskular berdasarkan faktor-faktor tidur risiko rendah di antara 385.292 partisipan.

Penting untuk mengevaluasi kombinasi dari kebiasaan-kebiasaan tidur di atas karena faktor-faktor tersebut saling berhubungan. Misalnya, insomnia yang sering dialami dapat mengakibatkan durasi tidur yang lebih pendek dan mengantuk berlebihan di siang hari, dan partisipan dengan chonotype lambat biasanya berkurang durasi tidurnya. Belum ada studi yang menggali mekanisme bagaimana kombinasi kebiasaan-kebiasaan tidur ini dapat mempengaruhi risiko CVD; namun, kebiasan-kebiasaan tidur ini dapat masing-masing berperan melaui beberapa mekanisme yang dapat terjadi secara sinergis untuk meningkatkan rsiko CVD. Gejala tidur yang memendek atau insomnia berkaitan dengan gangguan hormonal atau metabolik, meningkatnya aktivitas saraf simpatis, dan /atau jalur-jalur peradangan. Chronotype lambat dpaat mengganggu ritme sirkadian. Kebiasaan mendengkur biasanya disertai apnea tidur, dan mendengkur yang berat dihubungkan dengan meningkatnya ketebalan tunika intima, plak, dan aterosklerosis pembuluh karotis.

Sebagai kesimpulan dari studi tersebut, pola tidur yang sehat mencakup chronotype dini, durasi tidur 7-8 jam per hari, tidak pernah atau jarang insomnia, tidak mendengkur, dan tidak sering mengantuk berlebihan di siang hari, berhubungan dengan penurunan risiko penyakit kardiovaskular, penyakit jantung koroner dan stroke di antara para partisipan dengan risiko genetik tinggi, intermediat, dan rendah.

 


Image: Ilustrasi (sumber: https://www.sleepfoundation.org/)
Referensi: 
1. Fan M, Sun D, Zhou T, Heianza Y, Lv J, Li L, et al. Sleep patterns, genetic susceptibility,and incident cardiovascular disease: a prospective study of 385 292 UK biobank participants. Eur Heart J. 2019 Dec 18. pii: ehz849. doi: 10.1093/eurheartj/ehz849. 
2. Yin JW, Jin XL, Shan ZL, Li SZ, Huang H, Li PY, Peng XB, Peng Z, Yu KF, Bao W, Yang W, Chen XY, Liu LG. Relationship of sleep duration with all-cause mortality and cardiovascular events: a systematic review and dose-response meta-analysis of prospective cohort studies. J Am Heart Assoc 2017;6:e005947.
3. Javaheri S, Redline S. Insomnia and risk of cardiovascular disease. Chest 2017;152:435–44.

Share this article
Related Articles
Metformin dapat Menurunkan Penyakit Kardiovaskuler pada Pasien Prediabetes, Benarkah?
Admin | 14 Nov 2018
Metformin Menurunkan Mortalitas dan Morbiditas Diabetes Mellitus Usia Lanjut.
Pande Dharma Pathni | 20 Nov 2018
Suplementasi Zinc Membantu Penyembuhan Ulkus Diabetes
nugroho nitiyoso | 27 Nov 2018
Manfaat Suplementasi Vitamin D Pada Disfungsi Endotel Pasien PGK
Dokter Kalbemed | 22 Jan 2019
Metformin Mempengaruhi Komposisi Mikrobiota Saluran Cerna
Dokter Kalbemed | 28 Jan 2019
Efikasi Asam Traneksamat Topikal dan Injeksi pada Melasma
dr. Angeline Fanardy | 21 Feb 2019
Perbandingan Preparat Besi Sukrosa Injeksi dengan Besi Fumarat per Oral pada Wanita Hamil dengan Anemia
Laurencia Ardi | 28 Feb 2019
Pasien DM Tipe 2 Mempunyai Kadar Vitamin C Rendah
Esther Kristiningrum | 03 Mar 2019
Kombinasi Sinbiotik – Sitagliptin Bermanfaat pada Pasien Perlemakan Hati Non-alkohol (NAFLD)
Lupita Wijaya | 11 Mar 2019
Suplemen Asam Amino Glutamin dapat Memperbaiki Gejala Sakit Pencernaan IBS, Benarkah?
Dokter Kalbemed | 13 Mar 2019