Detail Article
Adanya Efek Perdarahan Saluran Cerna Atas Pada Penggunaan Antikoagulan Oral, Pilih Yang Mana?
Jane Cherub
Dec 01
Share this article
img-Pills.jpg
Updated 22/May/2020 .

Risiko perdarahan saluran cerna bagian atas merupakan komplikasi serius yang sering terjadi pada penggunaan antikoagulan oral, dapat dipengaruhi dengan pemberian antikoagulan yang spesifik dan co-therapy  proton pump inhibitor (PPI). 

Risiko perdarahan saluran cerna bagian atas merupakan komplikasi serius yang sering terjadi pada penggunaan antikoagulan oral, dapat dipengaruhi dengan pemberian antikoagulan yang spesifik dan co-therapy proton pump inhibitor (PPI). Meskipun masing-masing antikoagulan oral baru (novel oral anticoagulant/NOAC) belum pernah dibandingkan pada uji klinis skala besar, data-data observasional menunjukkan bahwa insidens perdarahan saluran cerna serius terkait-antikoagulan lebih tinggi kejadiannya pada pasien yang diresepkan rivaroxaban dibandingkan dabigatran dan lebih rendah pada pasien yang diresepkan apixaban dibandingkan antikoagulan oral lainnya. 

PPI menurunkan produksi asam lambung, mempromosikan penyembuhan ulkus, dan mencegah rekurensi ulkus, dapat mempengaruhi keamanan relatif antikoagulan oral, khusunya pada pasien dengan risiko tinggi. 

Untuk membandingkan keamanan yang diukur dengan angka insidens rawat inap akibat perdarahan saluran cerna atas pada pasien yang menggunakan antikoagulan individual (apixaban, dabigatran, rivaroxaban, atau warfarin) dengan atau tanpa co-therapy PPI, Ray, et al, membuat sebuah studi kohort retrospektif dengan menggunakan beneciaries Medicare pada periode 1 Januari 2011 hingga 30 September 2015.

Para peneliti menemukan bahwa insidens rawat inap adjusted untuk perdarahan saluran cerna atas sebesar 115 per 10.000 person-years selama 754.389 person-years terapi tanpa co-therapy PPI. Insidens rawat inap rivaroxaban sebesar 144 per 10.000 person-years dibandingkan dengan 73 per 10.000 person-years untuk apixaban (incidence rate ratio [IRR] = 1,97), 120 per 10.000 person-years untuk dabigatran dan warfarin (IRR = 1,61 dan 0,64, secara berurutan). Dibandingkan dengan terapi tanpa co-therapy PPI, risiko rawat inap akibat perdarahan saluran cerna atas lebih rendah secara keseluruhan untuk terapi antikoagulan dengan co-therapy PPI (IRR = 0,66) serta untuk apixaban, dabigatran, rivaroxaban, dan warfarin (IRR = 0,66; 0,49; 0,75; 0,65; secara berurutan). 

Studi atas durasi 754.389 person-years terapi antikoagulan dengan apixaban, dabigatran, rivaroxaban, dan warfarin tersebut menunjukkan risiko rawat inap akibat perdarahan saluran cerna atas tertinggi pada kelompok yang mendapat rivaroxaban. Penggunaan co-therapy PPI (264.447 person-years) berhubungan dengan risiko perdarahan saluran cerna keseluruhan yang lebih rendah secara bermakna untuk semua antikoagulan oral yang diujikan (incidence rate ratio sebesar 0,33). Temuan ini selaras dengan hasil uji klinis utama dari masing-masing antikoagulan (RE-LY, ARISTOTLE, ROCKET-AF) dalam hal keamanan dabigatran, apixaban, dan rivaroxaban, maka mungkin jika dihitung perbandingan dengan edoxaban (dengan studi utama ENGAGE-AF TIMI 48) akan dijumpai profil keamanan yang baik dari edoxaban dengan angka mendekati apixaban.

 


Image: Ilustrasi (https://ebi-edu.com)
Referensi:
1. Ray WA, Chung CP, Murray KT, Smalley WE, Daugherty JR, Dupont WD, et al. Association of oral anticoagulants and proton pump inhibitor cotherapy with hospitalization for upper gastrointestinal tract bleeding. JAMA. 2018;320(21):2221-30. 
2. Ruff CT, Giugliano RP, Braunwald E, Hoffman EB, Deenadayalu N, Ezekowitz MD, et al. Comparison of the efficacy and safety of new oral anticoagulants with warfarin in patients with atrial fibrillation: A meta-analysis of randomised trials. Lancet. 2014;383(9921):955-62. 
3. Mazurek M, Lip GYH. Gastrointestinal bleeding and direct oral anticoagulants amongst patients with atrial fibrillation in the “real world”. Gastroenterology 2017;152(5):932-4.

Share this article
Related Articles
Metformin Menurunkan Mortalitas dan Morbiditas Diabetes Mellitus Usia Lanjut.
Pande Dharma Pathni | 20 Nov 2018
Suplementasi Zinc Membantu Penyembuhan Ulkus Diabetes
nugroho nitiyoso | 27 Nov 2018
Trastuzumab plus Docetaxel untuk Karsinoma Saluran Saliva HER2 Positif
dr. Hastarita Lawrenti | 13 Dec 2018
Metformin Mempengaruhi Komposisi Mikrobiota Saluran Cerna
Dokter Kalbemed | 28 Jan 2019
Efikasi dan Keamanan Beberapa Pilihan Pengobatan Rheumatoid Arthritis
dr. Nugroho NItiyoso, MBA | 12 Feb 2019
Nutrisi Enteral Memperbaiki Gagal Jantung Lansia
dr. Dedyanto Henky Saputra | 14 Feb 2019
Efikasi Asam Traneksamat Topikal dan Injeksi pada Melasma
dr. Angeline Fanardy | 21 Feb 2019
Perbandingan Preparat Besi Sukrosa Injeksi dengan Besi Fumarat per Oral pada Wanita Hamil dengan Anemia
Laurencia Ardi | 28 Feb 2019
Pasien DM Tipe 2 Mempunyai Kadar Vitamin C Rendah
Esther Kristiningrum | 03 Mar 2019
Piperacillin/tazobactam untuk Anak dengan Demam Neutropenia
dr Johan Indra Lukito | 11 Mar 2019