Detail Article
Manfaat Tecovirimat pada Monkeypox
dr Kupiya
Agt 09
Share this article
3c28ffe03d20d8206351f5de5870efa3.jpg
Updated 09/Agt/2022 .

Cacar monyet pada manusia disebabkan oleh virus cacar monyet merupakan genus Orthopoxvirus dalam famili Poxviridae, virus DNA untai ganda (dsDNA), pertama kali dideskripsikan pada bayi berusia sembilan bulan di Republik Demokratik Kongo pada tahun 1970.


Virus cacar monyet merupakan virus patogen manusia. Meskipun kurang mematikan dibandingkan cacar, penyakit ini masih dapat menyebabkan morbiditas dan mortalitas yang bermakna. Beberapa antivirus memberikan efek yang positif melawan monkeypox dan virus orthopox lainnya, yaitu: cidofovir, brincidofovir, dan tecovirimat. Cidofovir, dan prodrug brincidofovir-nya, adalah penghambat replikasi DNA dengan spektrum aktivitas yang luas terhadap banyak keluarga virus DNA untai ganda.


Tecovirimat memiliki aktivitas yang lebih spesifik terhadap orthopoxviruses, dan menghambat pembentukan virus selubung ekstraseluler yang diperlukan untuk transmisi sel ke sel. Tecovirimat telah terbukti efektif pada beberapa model hewan terinfeksi orthopoxvirus, termasuk virus monkeypox pada monyet kera dan anjing liar. Tecovirimat mengurangi keparahan lesi bahkan ketika pemberian tertunda. Pemberian tecovirmate dalam waktu 4-72 jam setelah terpapar poxvirus telah menunjukkan efektivitas dalam mencegah kematian dan mengurangi keparahan lesi pada berbagai model hewan. Tecovirimat telah terbukti mengurangi penyebaran virus dari virus vaccinia ke jaringan yang jauh. Secara keseluruhan, tecovirimat adalah agen yang menjanjikan pada model hewan untuk pengobatan infeksi cacar monyet.


Studi toksisitas tahap I dan II, tecovirimat menunjukkan keamanan dan ditoleransi dengan baik. Karena kelarutan air yang buruk, tecovirimat IV dilarutkan dengan beta-siklodekstrin. Meskipun pelabelan obat merekomendasikan kehati-hatian pada pasien dengan gangguan ginjal, penelitian sebelumnya formulasi dengan beta-siklodekstrin, belum menunjukkan toksisitas yang signifikan dari pelarut ini pada pasien dengan gangguan ginjal. Selanjutnya, infus cepat secara IV harus dihindari, karena peningkatan Cmax yang cepat pada model hewan mengakibatkan toksisitas SSP reversibel, termasuk ataksia, tremor, dan kelesuan.


Tecovirimat telah diberikan pasien manusia dengan infeksi yang disebabkan oleh orthopoxviruses. Dua pasien disebabkan cacar monyet. Pasien kedua menerima oral selama dua minggu dimulai lima hari setelah onset ruam, terjadi pemulihan penuh tanpa komplikasi terkait pengobatan, dan pulang dari rumah sakit setelah 10 hari dirawat. Salah satu pasien immunocompromised dan resistensi terhadap tecovirmate selama pengobatan; namun dengan diberikan BCV pada saat yang sama menunjukkan pemulihan. Ada empat uji klinis terdaftar yang sedang berlangsung yang mengevaluasi tecovirimate sebagai formulasi oral atau intravena untuk paparan orthopoxviral, dan keamanannya, tolerabilitas dan farmakokinetiknya bila diberikan selama 28 hari.



Gambar: Ilustrasi (sumber:https://www.cidrap.umn.edu/)

Referensi: Emily A Siegrist; Yusuf Sasin. Antivirus dengan Aktivitas Melawan Monkeypox: Tinjauan Berorientasi Klinis. Penyakit Menular Klinis, ciac622, https://doi.org/10.1093/cid/ciac622

Share this article
Related Articles
Infeksi Serius pada Paruh Baya Berhubungan dengan Alzheimer dan Penyakit Parkinson Lebih Awal
dr. Kupiya | 23 Sep 2022
Lebih dari 50% Penyakit Menular Diperparah oleh Perubahan Iklim
dr. Kupiya | 13 Sep 2022
Kombinasi Acetyl-L-Carnitine, ALA, dan CoQ10 Berpotensi Mencegah Hepatotoksisitas Disebabkan Obat Antituberkulosis.
dr. Lyon Clement | 08 Agt 2022
Seputar HFMD (Hand, Foot, and Mouth Disease)
dr. Johan Indra Lukita | 20 Jun 2022
Virus Cacar Monyet, Inang dan Jalur Penularannya. Sebuah Tinjauan Sistematis tentang Zoonosis Patogen
dr. Kupiya | 25 Mei 2022
Pemberian Cidofovir untuk Infeksi Adenovirus pada Anak, Ini Studinya
dr. Josephine Herwita | 11 Mei 2022
Pemberian Levofloxacin Menurunkan Risiko Kematian pada Pneumonia yang Disebabkan oleh Stenotrophomonas maltophilia
dr. Lyon Clement | 05 Mei 2022
24 Fakta Seputar Tuberkulosis yang Perlu Diketahui
dr. Johan Indra Lukito | 24 Mar 2022
Molnupiravir Efektif Kurangi Risiko Rawat Inap atau Kematian Pasien COVID-19 Dewasa yang Tidak Dirawat di Rumah Sakit
dr. Johan Indra Lukito | 08 Mar 2022
Dolutegravir, Obat HIV Lini Pertama/Kedua untuk Anak-anak
dr. Yohanes Jonathan | 17 Feb 2022