Detail Article
Roxadustat untuk Pengobatan Anemia pada Pasien Penyakit Ginjal Kronik Non-Dialisis
dr. Laurencia Ardi
Mei 25
Share this article
e3826ff275fa74f1c4e5a15c40437930.jpg
Updated 31/Mei/2021 .

Anemia, yang didefinisikan sebagai penurunan hemoglobin (Hb) (Hb <13 g/dL untuk pria dan <12 g/dL untuk wanita), merupakan komplikasi umum pada CKD (chronic kidney disease/penyakit ginjal kronik); dapat meningkatkan morbiditas dan mortalitas pasien PGK. Agen perangsang eritropoiesis rekombinan (ESA), terutama epoetin (EPO) dan darbepoetin (DPO), biasanya digunakan untuk meningkatkan kualitas hidup pada individu CKD yang menjalani perawatan dialisis dan non-dialisis; hal ini mengurangi kebutuhan transfusi sel darah merah (RBC). Namun, menggunakan ESA dosis tinggi dilaporkan meningkatkan risiko kejadian kardiovaskular dan kematian.


Hypoxia-inducible factor prolyl hydroxylase inhibitors (HIF-PHIs) adalah molekul kecil yang sedang dikembangkan untuk pengobatan anemia. Berbeda dengan ESA, perawatan ini diberikan secara oral. Memiliki mekanisme kerja yang sama, termasuk stabilisasi faktor transkripsi yang diinduksi hipoksia (HIF), yang merupakan mediator utama efek hipoksia pada tubuh. Saat ini, beberapa uji coba terkontrol secara acak (RCT) menunjukkan bahwa HIF-PHI hampir sebanding dengan EPO atau DPO. Namun, rumus kimia penghambat HIF-PH (misalnya roxadustat, daprodustat, molidustat, desidustat, enarodustat, dan vadadustat) berbeda.

 

Berikut studi terbaru dari Roxadustat untuk memeriksa pasien CKD stadium 3-5 tanpa dialisis. Desain dan metode: Fase 3, studi multicenter, acak, double-blind, dan terkontrol plasebo. Pasien diacak (2: 1) untuk roxadustat oral atau plasebo tiga kali seminggu selama 52-104 minggu. Studi ini meneliti dua efikasi primer: European Union (European Medicines Agency) - hemoglobin (Hb), didefinisikan sebagai Hb≥11.0 g/dL yang meningkat dari baseline sebesar ≥1.0 g/dL pada pasien dengan Hb> 8.0 g/dL atau ≥2.0 g/dL pada pasien dengan baseline Hb≥8.0 g/dL, tanpa terapi penyelamatan, selama 24 minggu pertama pengobatan; US Food and Drug Administration - perubahan Hb dari baseline ke tingkat Hb rata-rata selama minggu 28-52, terlepas dari terapi penyelamatan. Efikasi sekunder dan keamanan dinilai. Hasil: Sebanyak 594 pasien dianalisis (roxadustat: 391; plasebo: 203). Keunggulan roxadustat versus plasebo ditunjukkan untuk kedua efikasi primer: respons Hb [rasio odds = 34,74, interval kepercayaan 95% (CI) 20,48-58,93] dan perubahan Hb dari baseline [roxadustat - plasebo: +1,692 (95% CI 1,52) –1,86); keduanya p <0,001]. Keunggulan roxadustat ditunjukkan untuk perubahan kolesterol lipoprotein densitas rendah dari baseline, dan waktu untuk penggunaan pertama obat penyelamat (keduanya p <0,001). Insidens efek samping yang muncul akibat pengobatan sebanding antara kelompok (roxadustat: 87,7%, plasebo: 86,7%).

 

Ringkasan:

Berdasarkan studi terbaru dari Roxadustat untuk pasien dengan stadium 3-5 CKD tanpa dialisis, roxadustat menunjukkan efikasi yang lebih baik dibandingkan dengan plasebo dalam hal tingkat respons Hb dan perubahan Hb dari awal. Profil keamanan roxadustat dan plasebo sebanding.

 


Image: Ilustrasi (Photo by anna-shvets from Pexels)

Referensi:

1. Shutov E, Sułowicz W, Esposito C, Tataradze A, Andric B, Reusch M, dkk. Roxadustat untuk pengobatan anemia pada pasien penyakit ginjal kronis yang tidak menjalani dialisis: Fase 3, studi acak, tersamar ganda, terkontrol plasebo (ALPS). Transplantasi Nephrol Dial 2021; 1: 11. doi: 10.1093 / ndt / gfab057


Share this article
Related Articles
L-carnitine untuk Anemia pada Penderita Gagal Ginjal Kronis yang Menjalani Hemodialisis, Ini Studi Meta-analisisnya
dr. Lyon Clement | 29 Jul 2022
Campuran Obat Antihipertensi dan NSAID Meningkatkan Risiko Terjadinya Gagal Ginjal Akut
dr. Kupiya | 17 Mei 2022
Meta-analisis: Suplementasi Ketoanalogue pada Pasien dengan Penyakit Ginjal Dialisis Non-Dialisis
dr. Laurencia Ardi | 09 Feb 2022
Efek Ketoanalog terhadap Modulasi Mikrobiota Usus dan Kadar Racun Uremik Serum pada Penyakit Ginjal Kronis
dr. Laurencia Ardi | 18 Nov 2021
Metode Penilaian Estimate GFR Baru Tanpa Memperhatikan Ras, Ini Studinya
dr. Yohanes Jonathan | 16 Nov 2021
Hasil Luaran Ginjal pada Long COVID-19, Bagaimana?
dr. Laurencia Ardi | 14 Sep 2021
Efek HES 6% 130/0,4 dalam Larutan Seimbang dan Albumin 5% terhadap Fungsi Ginjal, Bagaimana Perbandingannya?
dr. Laurencia Ardi | 13 Agt 2021
Kaitan Pemberian Calcitriol dengan Tingkat Keparahan dan Mortalitas COVID-19 pada Pasien PGK
dr. Esther Kristiningrum | 02 Jun 2021
Pemberian Mycophenolate Mofetil pada Sindrom Nefrotik, Bagaimana Efektivitas dan Keamanannya?
dr. Laurencia Ardi | 02 Mar 2021
Penggunaan Eculizumab untuk Transplantasi Ginjal pada Penderita HUS
Dr. Laurencia Ardi | 09 Feb 2021