Detail Article
Efek Parasetamol Infus Pada Pasien Rawat Inap Dengan Infeksi, Seperti Apa?
dr. Laurencia Ardi
Sep 25
Share this article
7f16363f127c1a6e8e5578c96edfdda9.jpg
Updated 28/Sep/2020 .

Demam merupakan gejala infeksi yang paling umum, akan tetapi gejala penting ini seringkali diabaikan. Hal ini disebabkan karena kurangnya publikasi uji klinik untuk manajemen demam sebagai gejala dari infeksi.

Kebanyakan uji klinik yang ditemukan adalah penilaian keamanan dan efektivitas dari nonsteroidal anti-inflamatory drugs (NSAIDs) untuk demam yang disebabkan oleh infeksi. Sedangkan untuk keamanan dan efektivitas dari parasetamol tidak banyak dipublikasikan. 


Parasetamol atau asetaminofen merupakan salah satu obat anti-piretik yang sering digunakan. Variasi mekanisme kerjanya lebih luas dari NSAID lainnya karena dapat menembus sawar darah otak di sistem saraf pusat, dengan menghambat aktivitas isoenzim COX-3. Parasetamol diberikan secara intravena pada pasien rawat inap. Namun, data efektivitas dan keamanannya terbatas. Selain itu juga belum ada data terkait kemasan parasetamol infus 1 gram yang menggunakan bag dari bahan polypropylene. 


Penelitian berikut bertujuan untuk menilai efektivitas dan keamanan penggunaan infus parasetamol 1 gram pada pasien rawat inap dengan infeksi. Metodenya adalah dengan mengumpulkan subjek sebanyak 80 pasien yang suhu tubuhnya awal ≥ 38,5oC pada 24 jam pertama, kemudian diacak menjadi 2 kelompok. Kelompok perlakuan mendapatkan infus parasetamol 1 gram (n=41) dan kelompok kontrol mendapatkan plasebo (n=39). Pemberiannya single dose. Rescue medication menggunakan tambahan infus parasetamol 1 gram. Parameter utama yang dinilai adalah penurunan suhu sampai dengan normal yaitu ≤ 37,1oC. 


Hasil penelitian ini menunjukkan selama 6 jam pertama hanya 15 subjek yang dapat mencapai suhu normal dibandingkan dengan kelompok perlakuan sebanyak 33 subjek (p<0,0001). Median waktu pencapaian suhu normal pada kelompok perlakuan adalah 3 jam. "Rescue medication" dibutuhkan lebih banyak pada kelompok kontrol dibandingkan perlakuan (p=0,07). Efektivitas parasetamol tidak dipengaruhi oleh serum kreatinin. Tidak ada laporan efek samping yang dilaporkan. 


Silakan baca juga: Tamoliv, merupakan obat golongan non-opioid dengan onset analgesik dan antipiretik yang cepat (5-10 menit analgesik, 30 menit antipiretik)

Image: Ilustrasi (sumber: https://www.navicenthealth.org/service-center/infectious-disease/infusion-therapy)

Referensi: 

1. Tsaganos T, Tseti IK, Tziolos N, Soumelas GS, Koupetori M, Pyrpasopoulou A, et al. Randomized, controlled, multicentre clinical trial of the antipyretic effect of intravenous paracetamol in patients admitted to hospital with infection. Br J Clin Pharmacol 2017;83:742–50.

2. Kett DH, Breitmeyer JB, Ang R, Royal MA. A randomized study of the safety and efficacy of intravenous acetaminophen vs. intravenous placebo for the treatment of fever. Clin Pharmacol Ther 2011;20:32–9.


Share this article
Related Articles
Pengaruh Pemberian Nutrisi Parenteral Awal Pasien Kritis
Dokter Kalbemed | 04 Mar 2019
Amikacin Nebulisasi vs Amikacin IV untuk Pasien Pasca-bedah Thorax Jantung, Manakah yang Lebih Efektif?
Johan Indra Lukito | 17 Sep 2019
Pemberian Obat Nyeri Celecoxib sebelum Tindakan Artroskopi, Apa Manfaatnya?
nugroho nitiyoso | 01 Jan 2020
Infeksi Saluran Napas Akut pada Anak, Apa Pilihan Obatnya?
Esther Kristiningrum | 05 Jan 2020
Pemberian Profilaksis Antibiotik Azithromycin Jangka Panjang, Apa Manfaatnya?
Johan Indra Lukito | 07 Jan 2020
Keterlibatan Ginjal Pada Anak Dengan Infeksi Demam Dengue
dr. Kupiya Timbul Wahyudi | 21 Jan 2020
Pneumonia Coronavirus Wuhan, Apa Pencegahannya?
dr. Dorotea Arccinirmala | 24 Jan 2020
5 Hal Yang Perlu Diketahui Terkait Coronavirus Wuhan (2019 - nCoV)
dr. Kupiya Timbul Wahyudi | 27 Jan 2020
Pemeriksaan Laboratorium Pada Terduga Infeksi Virus Corona Baru (2019 - nCoV)
dr. Kupiya Timbul Wahyudi | 29 Jan 2020
Seperti Apa Profil Klinis Pasien Terinfeksi Coronavirus Wuhan (2019 - nCoV)?
dr. Kupiya Timbul Wahyudi | 30 Jan 2020