Penggunaan Masker, Dapatkan Melindungi dari Infeksi Coronavirus? (2)
Thursday, February 20, 2020

Penggunaan Masker, Dapatkan Melindungi dari Infeksi Coronavirus? (2)

Masker mulut hidung dapat berperan dalam mencegah infeksi, tetapi peran itu terbatas. Ada beberapa bukti bahwa mengenakan masker dapat melindungi Anda terhadap penularan virus dari tangan ke mulut, mungkin karena Anda lebih memperhatikan tidak menyentuh wajah Anda saat Anda memakainya. Anda juga memiliki perlindungan dari percikan, jika orang yang terinfeksi bersin atau batuk di sekitar Anda. Kekhawatiran terbesar dokter adalah tentang merekomendasikan masker adalah rasa aman palsu yang mungkin muncul bersamaan dengan pemakaian masker. 

Ada banyak alasan mengapa masker wajah tidak ideal. Sebagai contoh, sangat sulit untuk menemukan yang pas di sekitar hidung dan mulut Anda atau mempertahankannya untuk jangka waktu yang lama. Begitu Anda menggaruk hidung atau menyentuh mulut di balik masker, Anda kehilangan perlindungan yang seharusnya ditawarkan masker. Dalam pengaturan medis, ada pedoman yang sangat spesifik tentang kapan harus menggunakan masker dan perlindungan seperti apa yang dikenakan tergantung pada jenis infeksi yang dimiliki pasien.

Tindakan pencegahan pemaparan percikan:
Gunakan masker wajah bedah persegi panjang untuk infeksi yang menyebar dari percikan ketika seseorang batuk, bersin, atau berbicara. Infeksi seperti flu, batuk rejan, dan beberapa jenis meningitis bakterial termasuk dalam kategori ini. Orang yang terinfeksi dan orang yang merawatnya harus menggunakan masker wajah. Sangat penting bahwa membuang masker setelah setiap interaksi dan menggunakan yang baru setiap kali mereka berada dalam batas dekat dengan orang yang terinfeksi.

Kewaspadaan melalui udara:
Beberapa infeksi paru atau tenggorokan menyebar ketika partikel virus atau bakteri kecil tetap berada di udara dan terhirup oleh yang lain. 2019-CoV, campak, SARS, dan TBC adalah bagian dari kategori ini. Dalam kasus ini, orang yang terinfeksi harus memakai masker mulut & hidung. Dan semua orang yang melakukan kontak dekat harus mengenakan respirator N95, masker dengan filter udara khusus yang dirancang untuk melindungi dari partikel udara kecil. Sementara para peneliti terus mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana penyebaran virus corona baru ini, rekomendasi seputar masker berfokus pada orang yang memiliki infeksi atau sangat mungkin terpapar. 

Orang yang memiliki infeksi atau berisiko tinggi untuk terpapar harus menggunakan masker wajah bedah. Siapa pun yang merawat seseorang yang terinfeksi dalam aturan medis harus mengenakan masker respirator sebagai bagian dari tindakan pencegahan di udara. Bagi kita semua, perlindungan terbaik adalah mencuci tangan, menghindari kontak dengan orang sakit, dan tidak menyentuh wajah kita dengan tangan yang tidak dicuci, dapat membantu mencegah penularan. Jika Anda memilih untuk memakai masker bedah, pastikan Anda memiliki yang terbaik yang tepat untuk mulut dan hidung Anda. Buang masker dengan benar dan pakai yang baru, kapan saja seseorang batuk atau bersin di sekitar Anda mencemari itu. Penting juga untuk berbagi riwayat perjalanan Anda dengan dokter Anda dan mencari bantuan medis awal jika Anda mengalami demam, batuk, kesulitan bernapas.

 

Silakan baca juga: Penggunaan Masker, Dapatkan Melindungi dari Infeksi Coronavirus? (1)

Image: Ilustrasi (https://www.prevention.com/health/ a30677242/can-face-mask-prevent-coronavirus/)
Referensi: Neha Pathak, MD. Can wearing a mask protect you from coronavirus? [Internet]. [cited 2020 Feb 18]. Available from: https://www.medscape.com/viewarticle/924531.

Please login or register to post comments.