Polusi Udara, Apa Dampaknya Bagi Kesehatan?
Wednesday, August 7, 2019

Polusi Udara, Apa Dampaknya Bagi Kesehatan?

Udara  dianggap sebagai persyaratan dasar untuk kesehatan dan kesejahteraan manusia. Dari revolusi industri, polusi udara menjadi masalah bagi umat manusia, karena dengan industrialisasi dan urbanisasi maka terjadi peningkatan yang bermankna akan adanya polusi udara. Polusi udara saat ini merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat utama karena mempengaruhi sebagian besar populasi dan memiliki beberapa efek kesehatan yang telah dipelajari secara lebih mendalam dalam beberapa tahun terakhir.

Paparan dari polutan udara akan menyebabkan beberapa keluhan kesehatan, hal ini merupakan hasil dari penelitian yang dilakukan oleh Ferreira, A, dari Departement of Enviromental Health, Coimbra Health School, Coimbra and Portugal yang telah dipublikasikan dalam Journal Annals of Medicine, Mei 2019.

 

Silahkan baca juga:Awas, polusi udara dan kebisingan di lingkungan pemukiman dapat menyebabkan demensia

 

Studi ini dengan melakukan evaluasi kualitas udara di zona selatan wilayah Figueira da Foz yaitu di Leirosa, Marinha das Ondas, Paião dan Lavos selama bulan Desember 2016, tempat ini dipilih karena lokasi geografis mereka. Penelitian ini diterapkan level II (deskriptif korelasional), tipe observasional dan studi cross-sectional. Sejalan dengan ini, parameter lingkungan berikut dievaluasi: CO2, CO, PM2.5, PM10, VOCs, CH2O, T °, RH, V.

Ketika kami mencoba mengevaluasi variasi polutan atmosfer dan indikator kualitas udara lainnya di tempat yang diteliti, peneliti memverifikasi bahwa parameter yang sama ini tidak berbeda bermankan antara wilayah geografis, namun nilai rata-rata PM2,5 lebih tinggi di  Leirosa dan Lavos, sedangkan nilai rata-rata PM10 lebih tinggi di Leirosa. VOC dan CO, telah diverifikasi bahwa nilai rata-rata tertinggi adalah di Leirosa dan Marinha das Ondas. Berkenaan dengan CO2, nilai rata-rata tertinggi ditemukan di Leirosa dan Paião. Untuk sebagian besar parameter lingkungan yang dievaluasi, yaitu PM2.5, PM10, VOC's, CO, CO2, diperoleh kadar tertinggi adalah Leirosa. 

 

Silahkan baca juga:Kebisingan lalulintas dan polusi udara, adakah korelasinya dengan risiko kardiometabolik?

 

Dengan pengecualian formaldehid yang hanya ditemukan di Lavos. Dalam hal bronkitis kronis dan kekeringan mata, ditemukan bahwa penduduk Lavos menunjukkan insiden tertinggi (75%) dibandingkan dengan di lokasi penelitian lain. Adapun iritasi mukosa, penduduk Lavos, diikuti oleh Leirosa dan Marinha das Ondas, adalah orang-orang yang paling banyak mengeluh dibandingkan dengan para penghuni Paião. Semua penduduk setempat menunjukkan jumlah gejala yang sama, namun  Paião menonjol karena memiliki nilai gejala yang lebih rendah dibandingkan dengan tempat lain.

Penghirupan membawa udara ke paru-paru dan, bersama dengan itu, partikel hadir dari udara. Mekanisme seperti lendir, bulu mata dan sel khusus yang disebut makrofag berperan untuk menangkap partikel. Ketika partikel memasuki paru-paru, efeknya mulai dari batuk, serangan asma, penurunan fungsi paru-paru dan masalah yang mengancam jiwa seperti pneumoconiosis. Dengan mengamati gejala yang dilaporkan ditemukan bahwa Leirosa dan Lavos memiliki persentase tertinggi dari gejala  terutama asma dan batuk yang mungkin terkait dengan paparan partikel tersuspensi. 

Sehubungan dengan nilai-nilai VOC, juga terlihat bahwa nilai tertinggi ditemukan sekali lagi di Leirosa, VOC berasal dari pembakaran bahan bakar fosil oleh kendaraan bermotor. Nilai-nilai tersebut dapat dibenarkan oleh fakta bahwa bersama-sama dengan tempat ini ada jalan dengan banyak lalu lintas, tidak termasuk lalu lintas transportasi yang terkait dengan industri. Paparan jenis bahan ini dapat menyebabkan sakit kepala, alergi kulit, iritasi mata, hidung dan tenggorokan, sesak napas, kelelahan, pusing, dan daya ingat yang buruk.

 

 

Silahkan baca juga:Truxanthin, kombinasi asthaxantin dan SOD (Superoxide Dismutase)


Image: Ilustrasi (sumber: http://www.indiaenvironmentportal.org.in)
Referensi:  A. Ferreira, S. Paixão, J. P. Figueiredo, F. Moreira & M. Caldeira. Environment air quality and health. 2019;p70. Published online: 28 May 2019


 

Please login or register to post comments.